Indonesia Unggulkan Soft Diplomacy dalam Komunikasi Perubahan Iklim

  05 DEC 2017

Soft diplomacy atau diplomasi secara tidak langsung, menjadi salah satu keunggulan Indonesia dalam komunikasi perubahan iklim global. Hal ini terbukti saat pelaksanaan Conference of The Parties (COP) ke-23 United Nations Framework of Climate Change Convention (UNFCCC), di Bonn, Jerman, November lalu, Indonesia menjadi negara yang paling informatif dalam menyampaikan implementasi aksi perubahan iklim.

Sebagaimana disampaikan oleh Rahmat Witoelar, sebagai Utusan Khusus Presiden dalam Perubahan Iklim, soft diplomacy menjadi strategi komunikasi yang efektif, seiring berjalannya negosiasi oleh Delegasi R.I. di COP-23. Hal ini dikemukakan dalam Pertemuan Komunikasi Stakeholder Hasil United Nations Climate Change Conference COP-23/CMP-12/CMA1.2 UNFCCC, di Jakarta (5/12/2017).

Berita selengkapnya klik disini



Indonesia Unggulkan Soft Diplomacy dalam Komunikasi Perubahan IklimIndonesia Unggulkan Soft Diplomacy dalam Komunikasi Perubahan IklimIndonesia Unggulkan Soft Diplomacy dalam Komunikasi Perubahan IklimIndonesia Unggulkan Soft Diplomacy dalam Komunikasi Perubahan IklimIndonesia Unggulkan Soft Diplomacy dalam Komunikasi Perubahan IklimIndonesia Unggulkan Soft Diplomacy dalam Komunikasi Perubahan Iklim




Anda dapat memberikan komentar pada berita setelah menjadi member situs ini.
Sudah bergabung? silahkan login disini
Belum menjadi member? Silahkan daftar disini